27 January 2016

Jam 3 pagi dan kekasihku ada di sini

3 pagi itu lambat-lambat dia membuka mata selepas terjaga dari lena. Lambat-lambat dia bangkit lalu menyarungkan sehelai rok tidur yang senipis katun semitransparan. Dahaga yang memaksa dia bangun, keluar dari pintu kamar dan menapaki anak tangga menuju ke bawah. Tonggorokan dibasahi dengan dua-tiga tegukan air putih. Sambil titis-titis air laju menitis dari bibir bawah ke dagu ke leher ke pangkalnya lalu menyerap di dada baju. Puas. Hilang dahaga. Tapi basah. Dia kembali menapaki anak tangga menuju ke kamar, memulas tombol pintu, baring di atas kasur, menyelimuti diri dan cuba menutup mata. Apabila gagal, dia menaip semua ini.