24 August 2014

Cakap

Tak ada gunanya kita duduk semeja jika setiap bicara tentang harapan aku, kau matikan dengan tanda noktah tak bertindih.

Tak ada faedahnya jika kita berbual dan kau pula sering senyum sinis pada tiap impian yang aku cuba bentangkan.

Tiada yang ingin mendengar dengan sebaik-baik pendengaran. Tanpa hukum yang menanti di akhir bual cara.

Oleh itu, lebih baiklah aku berdiam diri walau kita berada dalam ruang yang sama.