07 April 2014

(Angkat)

Bila ada depan mata - dah terbiasa, buat tak nampak. Tak akan mencari,  tambah disisih lagi. Bila tak ada depan mata - rasa kosong, baru bertanya;

"Hey! Mana si polan?" "Si polan tak ingatkah pada aku?" "Si polan dah mula derhaka.." "Si polan itu tak tahu diuntung." "Si polan itu sudah pandai meninggi diri."
Dicemuh. Dinista. Tak dirindui sesiapa.

Mulut. Ego nak pujuk rindu.
Jari jemari. Malas nak menaip, mencari.
Yang rasa pedihnya sebuah kehilangan, diri sendiri.
Yang meminggirkan diri, makin sengaja diam menyepi.
Kenapa biarkan rindu ini tak menemui khabar? Kenapa dibiarkan lorong kesangsian melebar? Kenapa sengaja menguji panjang-pendeknya sabar?

Kita, manusia..dah tak pandai pakai santun. Jiwa dah tak basah dengan kasih. Yang dia tahu hanya untung ruginya membela seseorang, ukur tingkat tinggi rendahnya dia di mata orang. Yang lain?

Haprak.