14 April 2012

Dua dunia

Ayuh berdiri di kirai dan berkira-kira terjun ke bawah dalam kiraan lima, empat, tiga, dua..satu!
Aku ini bertahan sejak dari dahulu dan mempersoalkan setiap tindak tanduk manusia yang tak menyenangkan.
Tangan-tangan asing sudah bersedia menyambar aku di bawah sana. Menceraikan roh dan jasadku lalu mengkepilkan mereka dengan pasangan yang berlainan arahnya.
Seandainya benar kitab asalan pokok buddhi itu, aku mahu dilahirkan semula sebagai raja.
Kisahku kelak memaparkan aku menginjak setiap kepala rakyat seangkatanku yang dahulu mencemuh dan menafikan keberadaan aku.
Sanggupkah kamu menyembah aku pada saat itu? Sangguplah. Katakan kamu sanggup!

Seandainya bumi ini berhenti berputar bukan pada waktunya, aku pohon agar tuhan empunya alam ini mencungkil setiap roh yang jahat itu dan layahkan mereka ke langit.
Sementara mereka mencari jasad yang menempelak aku dahulu, biarkan aku semadi indah, diam bersama tanah pamah.
Engkau yang berdiam diri, buka lah mulut. Roh jahat mendengar, tapi tidak pembalasan. Dendam itu buta dan tuli. Seperti missile ia menyerang, seperti tombok ia membolos.