22 July 2011

Kanta, Sentuh.

Sedikit penuh jadual aku sejak kebelakangan ini. Penuh dengan aktiviti yang kita panggil 'memencilkan diri'. Puas berjalan dengan kawan-kawan, bercuti pendek. Hirup udara luar, tengok perilaku orang cukup buat aku rasa hidup (alive). Tak betah aku untuk menjadi 'keyboard warrior'. Kehidupan aku di luar sana, menjadi orang gasar untuk survival. Seakan muak dan rimas bila berbicara dengan topeng-topeng di alam maya. Topeng penikam belakang, topeng pengkhianat, topeng hati busuk. 

Bila berbicara senyap, hanya pakai tulis, kita dapat lihat wajah sebenar seorang manusia. Hati adalah refleksi wajah manusia. Hatinya busuk makanya tulisannya busuk bau hamis dengki. Hatinya bersih makanya tulisan berbentuk saranan, pujukan supaya menjadi orang yang baik-baik juga. Tapi..tapi..tapi.. cermin juga pandai menipu. Kalau tidak masakan orang yang gemuk nampak kurus dan vice versa bila berdepan dengan cermin. Jadi untuk aku melangkaui semua permasalahan 'cermin' ini, aku perlu lihat dan sentuh orang melalui mata kasar aku sendiri. Ya, mata hanya berfungsi untuk melihat tapi mata hati berfungsi untuk menafsirkan segala yang zahir. Aku pula sekarang semakin selesa memakai kanta, sentuh. Sudah menjadi satu tabiat. 

Jadi sebenarnya aku tidak menolak idea "blogger gathering"sambil makan KFC selepas itu bermain bowling. Lumrah bagi manusia itu untuk berada di dalam kumpulan dan berkenal-kenalan. Sedangkan Vendetta pon perlukan teman.kan. Dan walaupun bertopeng, V bukan penakut kayak ramai yang ada di medan maya ni. Topeng yang sama tapi jiwa, lain lain rasa. 

Ya, aku sedang perli.