28 June 2011

Pegang Bebola: Hobi dan Cita-Cita




Ini semacam nota untuk diri sendiri, sementelah aku menulis bukan untuk orang lain, tapi untuk orang-orang macam kita juga.

Berpijak di dunia nyata. Masa makin laju tinggalkan kita semua. Pejam celik sepet bulatkan mata kita sudah berada pada tika ini; yang sedang duduk bersila, bersimpuh mahupun menaip di kanvas putih eletronik dengan tangan mencelah di kedua belah kepala lutut (baca: menulis sambil mengangkang)

Tapi aku tidak ketinggalan meluncur bersama masa. Aku ikut bersama. Sibuk dalam nak menjadi ORANG dalam gerombolan besar manusia yang lain.

Sudah tiba masa untuk aku 'grap my balls' dan tegakkan pendirian aku. (sedang memandang 'bola' di dada memandangkan aku tiada bola di bawah). 

Jadi untuk cubaan pertama menjadi orang dewasa: Aku akan seiringkan cita-cita dan hobi. Tidak akan ada lagi perbalahan antara mendahulukan cita-cita atau hobi. Keduanya aku akan kedepankan. Aku harap aku akan dapat vote 2/3 ahli dewan rumah. Aku harap bonda dan babah akan beri restu. Sementelah mereka tahu anak mereka ini gila mahu menjadi orang marhein yang penyayang dan pencinta alam semula jadi. Cewah!

Hobi : Penangkap imejan pegun dan juga menaip pada waktu senggang.

Cita-cita : Menjadi buruh profesional yang berkhidmat untuk masyarakat.

Sementara aku masih berada di bumi orang, harus untuk aku cari gali kegembiraan di sini buat bekal untuk aku dan orang-orang lain juga. Mencari inspirasi untuk menginspirasikan orang lain. Dengarkan saja Simple dari Katy Perry.



I'm not saying that it's a piece of cake
Just take a moment to reevaluate
The possibilities
The situations
The opportunities
That are waiting
Oh, the possibilities



Masa untuk kumpul kembali semangat. Sudah lama aku biarkan aku tak menjadi aku. =.=''