17.4.11

Awan Nano

Lihat ke arah sana
Serakan warna dan berarakan awan
Pabila terik panas
Segera hadirnya memayungi diri

Pabila kau dahaga
Sesegera turun hujan melimpahkan kasihnya
Pabila kau katakan
Akulah awan itu yang kau mahu

Begitulah awan nano
Setia melindungi diri
Tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu

Begitulah awan nano
Sering saja tak terduga hadir
Dan tak akan tercapai jejarimu

Kasihnya
Kasih tiada banding
Setia tiada tara
Bagaimanapun jua

Awan kekasih sebenarmu sayang
Walaupun tak akan tercapai jejarimu

Lihat diriku ini
Yang sesekali pernah kau bagaikan awan
Sehingga tak mungkin terlupa
Berikan belas sedari dulu

Sehingga tak mungkin termampu saksi
Setitis pun air matamu kasihku
Sehingga kau katakan
Akulah awan itu yang kau rindu

Akulah awanmu yang sedia
Melindungi dirimu tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu

Akulah awanmu yang sering kau rindu
Dan tak terduga hadirmu walau tak tercapai jejarimu

Kasihku
Kasih tiada banding setia tiada tara
Bagaimanapun jua
Aku pelindung dirimu sayang
Walaupun tak akan tercapai jejarimu

Begitulah awan nano
Setia melindungi diri tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu

Begitulah awan nano
Sering saja tak terduga hadir
Dan tak akan tercapai jejarimu

Kasihku
Kasih tiada banding setia tiada tara
Bagaimanapun jua
Aku pelindung dirimu sayang

Walaupun tak akan tercapai jejarimu

***********

Adik aku orang yang bijak [aku duduk dan tekapkan kepala pada meja belajar]. Adik aku kata;

"kalau matahari itu babah, awan nano itu mak."

Kalau aku berada di rumah sekarang bersama adik aku [dia sibuk bersekolah] nanti malam aku akan panggil dia masuk ke bilik tidur aku. Aku ajak dia baring atas katil. Gelak gelak ketawa, bercerita tentang perihal sekolah dia, tentang lelaki coco crunch dia, tentang musik, tentang lagu. Kemudian aku tarik kepala dia masuk dalam pelukan aku, luku luku kepala dia gurau mesra, kemudian aku cium rambut pada dahi dia.. 

"Kalau kakak ini adik, adik pula adalah kakak untuk kakak."

aku lupa..dia ingatkan. semudah itu. 
[senyum, kepala masih tekap pada meja belajar, telinga masih dengar lagu awan nano.]