15.3.11

Pulih


Pulihlah dari parut mu yang paling dalam itu
Biarkan yang tinggal hanyalah coretan biasa
yang takkan kau ingat dan bakal kau lupa
bukan sehingga esok lusa tapi sampai anak cucu kita ada

Anggaplah parut itu tak pernah pun wujud
kerna kini disapu dan dioles lembut untuknya kasih sayang yang baharu
Hatimu biarlah aku pegang erat
yang kering dulu aku telah basahkan dengan hujan, biar titisnya lembut
mendenyutkan kembali hati itu adrenalin baharu
menyebut hanyalah nama aku.
nama aku.