24.12.10

Masa Yg Sesuai VS Orang Yg Sesuai

Dalam ketakutan ini, ada lohong yang kecil. lohong ini membolehkan aku melihat cahaya, putih latarnya.
aku tahu jika aku robek lohong ini menjadi semuat-muat tubuh aku untuk lolos, aku akan dapat keluar terus dari kotak ketakutan ini dan berlari dalam lohong putih itu. umpama buakan air yang sedang berpusu-pusu mahu keluar dari lubang yang sempit lalu buakannya membasahi ruang mendatar lalu habis basah.

seems like aku, cumanya ya aku, tiada keberanian itu. watak aku ini kadang bukan seperti air, elus gerak tarinya senang dan selalu sahaja berpergian tanpa rasa cuak dalam dada. jiwa air itu berani! jiwa air itu sangat solid, mampan, mantap!

kayaknya aku ini penakut, ya? 


aku pernah punya sesuatu chance, peluang. umpama let say aku punya Ryan Reynolds.dengan paduan matanya yang mengasyikkan, boyishly man looked; aku genggam tangannya dan bawa dia ke dalam dakapan. rasa warm, hangat. mesra. sayang, aku tetap rasa kosong. something just not right. mungkin kerna waktu itu aku mahu peruntukkan untuk diri sendiri. perlu fokus untuk kepentingan diri ini. jadi, aku sanggup lepaskan Ryan Reynolds; ya..walaupon setiap gaya dan lirikan matanya masih, bermain di fikiran. *senyum manis manja. gigit bibir.*

orang kata"  it's not the matter of the right person, it's the matter of the right time!"

ya, jika aku sudah ketemu orang yang paling PERFECT sekalipon untuk menerima baik buruk cacat cela aku, jika masanya kurang sesuai..mungkin..mungkin peluang itu tidak akan membuahkan hasilnya yang ranum.. so, i'll end up removing the guy from the poicture and again focusing myself on what the hell im doing; perfecting myself.

tetapi jika sudah MASA untuk settle down, whoever he is, what's he looks like, Ryan Reynolds or Hugh Jackman, he drank, he smoked or even he slut, aku akan mendapati "Dialah orangnya!".

again, theory ini aku harap berjaya.

"it's the matter of TIME, not the matter of the RIGHT PERSON"