15 December 2010

Apa lagi yang perlu aku katakan..?



TERIMA KASIH DI ATAS CINTAMU,
Kini Aku berjalan dengan rasa damai berlabuh di hati.
Terima kasih di atas cintamu,
selama Aku pernah tersungkur dalam sakit yang teramatan dahulu.
Terima kasih di atas cintamu,
dan sekarang Aku telah menjadi musuh bagi setiap ketakutan
sehingga Aku tidak tahu cara untuk berhenti,
tidak tahu berhenti menzahirkan sesuatu
(rasa kasih dan percaya terhadap manusia)
Aku telah menerima lebih daripada yang sepatutnya Aku berikan 
(kasih sayang itu)
dan ianya akan memusnahkan diriku hanya kerna Aku berkeras mahu hidup.

ya, Aku mahu terus H I DU P.

Terima kasih di atas cintamu
selama Aku berada dalam kegelapan
selama mindaku parah dikecai beribu
(lalu aku pon bersujud dan memuji) 
Terima kasih di atas cintamu.

Aku mahu berterima kasih di atas cintamu
(di atas segala peluang yang kamu berikan)
AKU mahu berterima kasih di atas cintamu
(di atas perhatian yang kamu peruntukan)




Selebihnya dengarkan dari Antony Hegard. irama pianonya membuai jiwa untuk repent dan ransom (taubat dan tebus) kembali segala khilaf yang ada. gemersik suaranya cukup untuk membuatkan isi ruang diam dan hanyut sama dalam setiap bait kata yang ditutur lembut oleh Antony; seorang composer dan penulis lirik berbakat dari England. nyata tanggapan aku pada penyanyi British - tak semua end up menyanyi mabuk di pub sambil meneguk segelas bitter - tapi bisa senandungkan lagu2 berunsurkan ketuhanan dan yang penting simple, ringkas dan menusuk penuh.