9.11.10

Bukan Yang Terakhir Kali

Salam.


Aku atur langkah penuh hati-hati menuju ke sangkar. Aku pastikan derap langkah ini bunyinya perlahan dan elegan. Seperti Iman supermodel berjalan. Aku lihat merpati putih tinggal diam, matanya tak berkedip melihat aku yang semakin menghampiri. Tiba-tiba merpati mengepak kepaknya ke atas dan ke bawah, kakinya melonjak badan sehingga mengenai bahagian atas dan tepi sangkar. Mengamuk bukan main, lakunya seperti kena sawan. Kukunya mencakar-cakar jaringan sangkar.


"Sabar itu indah..!"ujar aku perlahan. Merpati mulai bertenang. Matanya yang merah merenung aku tajam. 


Aku buka selak pintu sangkar perlahan-lahan lalu masukkan tangan kanan. Lemah lembut aku membelai badan merpati sehingga terleka. Merpati pon mematuk pergelangan tanganku dengan manja. Aku senyum dan terus membawa ia keluar dari sangkar.


"Awak dah bebas sayang. Saya tahu awak terseksa. Sekarang awak ada kehidupan yang lebih baik di masa hadapan."


Aku gosok perlahan lahan belakang tubuhnya. Melihat sayapnya yang kuat, aku yakin muscle yang gagah ini boleh bawa ia pergi jauh..menemui rumah yang paling mesra buat dirinya sendiri. Yang nyata, merpati ini bukan tempatnya di dalam sangkar. Merpati ini ada jiwa bebas yang tak perlu dijinakkan, biarlah dia lakar masa depannya sendiri. Siapalah aku untuk mengurung ia di sisi.


Aku tenung matanya buat kali terakhir, usap paruhnya perlahan dan hadiahkan ciuman terakhir di kepala botaknya itu.(merpati tiada jambul seperti burung kakak tua). Aku membisikkan sesuatu kepada Merpati. Seolah-olah itulah rahsia kami buat yg terakhir kali. Merpati putih pon menekur lembut. Aku diam. 


Masa sudah tiba dan aku pon membuka pautan jari jemari lalu lonjakkan badan merpati ke atas. Merpati putih pon terbang melintasi awan dan aku hanya lihat lebar sayapnya mencorak langit biru.







"Jika kita punya jodoh yang diredhai Ilahi, bisikan aku ini bukanlah yang terakhir kali yang kau akan dengar."