04 October 2010

Zikir Rindu


Bila rindu menusuk, halus rasa menyelubungi gumpalan daging bernama hati. Yang tergenggam jadi jatuh lalu pecah berderai. Dalam tidak sedar ada air garam halus menggelosori kulit sawo matang. Pon jatuh, kerna ia tidak mampu melawan tarikan graviti.

Dimanakah kewarasan bilamana kehendak tidak dipenuhi dan emosi menguasai segenap minda?

Hendak selalu aku dengar suara merdu dan dakap bau harum jasad yang dirindui. Aku buntangkan biji mata, cuba cari dengan zooming bak microscope, haram..tiada sekelumit pon molecules daripada dia. Gapai tangan dalam bilik gelap, yang aku raba hanyalah angin yang bertiup ; " Rindu dia juga hanya untukmu!"

Segar kembali... Namun jaminannya hanya seketika.

Kembali memberontak!

Binasa. Rosak kepercayaan yang aku bangunkan hanya untuk sepenggal cuma. Hancur lebur. Yang masih tegak hanyalah tinta-tinta hitam di atas putih berlagukan sendu dan syair-syair dari tanah annabiya.

Jangan tanya aku tentang kewarasan bila rindu sudah tertusuk jauh ke dalam dan menghancurkan nerve - nerve cell yang menyambungkan akal dan relevansi!

Jangan tuduh aku ego, kerna ego itu telah diinjak saat aku laung kalimah;

YA..! MEMANG AKU RINDU....!

Lalu berderai titis-titis air mata dara. Bibir aku ketap lama dan yang tinggal bekas hanyalah kekecewaan yang Maha Dalam..

Kau rasa apa yang aku rasa? Tenang.. Riak muka kembali control...sementelah aku memang dilatih untuk kembali jadi egois.



Rindu itu aku masukkan ke dalam kocek dan ku bawa ke mana sahaja aku pergi. Pasir jalanan mengajar aku untuk berzikir. Biar rindu yang aku tanggung ini jadi pahala. Berzikir untuk aku hidrasikan beban rindu agar bila kita ketemu kelak rindu itu bercambah-cambah dan jadi makin jatuh sayang.