25 October 2010

Yang Ada Tinggal


Yang tinggal pada kita hanyalah buhul-buhul yang mengikat erat iman di dada. Iman kian menipis bagai kertas pulpa dikerat-kerat halus hingga ternampak susuk hanyirnya jiwa mamalia yang digelar manusia. Cahaya dari Sumber hanya mampu menembus terus. Malang nasib si iman kerna sifatnya yang kian menipis itu menjadi tidak menyerap. Sifat fizikalnya sudah haus dan tidak ampuh menanggung malu. 


Aku hanyalah pemerhati bagi jejak kasih manusia manusia marhain yang ketagih janji dan kasih. Lagak manusia menyemai benih tipu dan alpa di dipan yang terhina menjadi-jadi saban malam. Menjaja kasih melalui potret, bukti cinta luhur dan tunjukkan pada dunia sambil teriak 'Dia aku yang PUNYA!'. Namun di dipan yang hina inilah kelak lahirnya satu lagi jiwa yang kosong, belom terisi dengan apa-apa dan paling lemah berbanding mamalia yang lain. Jasad pemunya jiwa ini perlu perhatian dan belas kasihan. Perlu makanan rohani supaya imannya menjadi tebal dan kukuh... tidak seperti pemunya benih-benih cinta yang kusut.








Namun akhiran bagi bayi mamalia yang terlemah ini di dalam tong dosa. Peluang berbakti kepada dunia dan akhirat dirampas tidak semena-mena. Akan puaslah ia menunggu di pintu syurga.

Buhul-buhul yang mengikat tadi pon sudah terputus satu demi satu lalu tinggal hancurlah iman. Tercabut rasa malu dari batang tubuh manusia, membunuh menjadi perkara biasa.


Jadi, apa lagi yang tinggal pada kita bila iman sudah hancur dan malu sudah lari?










Yang ada tinggal...null..zero..yillek puchi!