23 October 2010

Belaian Jiwa

mata aku ini degil, tahu?
ingin jamah pemandangan yang cantik-cantik sahaja.
rasa puas, rasa lega, rasa tenang dan aman sebentar.
seperti dia faham mata yang bulat kepunyaan aku ini ingin pemandangan yang cantik sekali sekala,
jadi dia pon rela membalas pandang dengan biji mata yang bercahaya, senyuman yang menawan dan ada tawa yang menenangkan.

aku suka juga, lihat gene XY dengan rambut yang lurus dan hampir panjang.
aku suka juga, dihiburkan dengan layanan yang comel-comel dan nakal.
tak perlu ada gaya fotogenik yang ekstrem hansome, cukuplah begini, rambut dilepas, wajah pale-pucat,mata bersinar dan senyuman yang tak lekang di bibir.

tak perlu ekstravaganza sangat. itu tidak perlu dalam kualifikasi menjadi penghibur aku.


i just simply fall in love with long hair dude, medium build and gorgeous eyes. 
can't help it.
let's us blame on the teenager's adrenalin rush im having in..

selalu sangat dihidang dengan wajah mimik Maher Zain, sekali sekala aku tukarlah angin.

jangan risaulah. di bumi bertuah yang aku jejak sekarang ni, lelaki Melayulah yang paling sopan, yang paling indah dan cantik dipandang.

Bukan nak puji kaum sendiri, tetapi itulah hakikatnya, sehinggakan kaum sejenis Maher Zain menggelarkan kita 'sebaik-baik manusia'.

Kesantunan itu tetap milik kita, jadi, peliharalah!





Seindah tiada lagi kau ku ingatkan
Sayang kau hilang
Menanti biar sampai akhir hayat ku di dunia ini
Kau tahu bertapa ku sayang padamu
Hanya bidadari sebagai ganti
Hanya takdir menentukan ia
Oh belaian jiwa
Oh angin, sampaikan lagu ku padanya
yang sedih pilu
Terimalah lagu ku jadi teman hidup mu
Untuk selamanya
Kau tahu bertapa ku sayang padamu
Hanya bidadari sebagai ganti
Hanya takdir
Menentukan ia
Oh belaian jiwa 


p/s: ada test untuk minggu ni di kampus, jadi aku memang gemar 'jalan alternatif berkecuali' begini ;)