16 September 2010

Fitnah vs Bunuh


Semalam mereka bercanda dan mentertawakan pilihan hati aku. Aku diam. Bila ditanyakan mengapa harus taktik ini yang aku pilih, aku diam. Senyuman manis diberikan.

Ceita kedai kopi berlarutan hingga ke rumah, mereka tidak tahu menilai antara fitnah dengan khabar benar. 

Mereka gugat keimanan aku. Mereka mahu uji kesabaran yang aku miliki.

Tidak mengapa.

Esok nya aku tanya kepada salah seorang daripada mereka.

lu mahu kena pisau rambo atau lu mahu kena sabit? Lu pilih, mau wa rodok lu pakai apa..senang kerja wa. Bia lu mati kasi puwas hati woo..”

Dosa ‘makan daging sedara’ lebih besar daripada membunuh. Aku dah pilih pilihan aku.


Kau?

Jawablah! Bisikkan di telinga, aku mahu dengar..