29 September 2010

Dia memang cantek

Dibandingkan dengan aku yang masih berhingus, dia jauh lebih ayu dan indah.

Jiwanya putih, suci. Pemikirannya matang mengimbangi hal dunia dan ukhrawi. Tidak seperti aku, digelumangi lumpur amarah yang tidak matang.

Dia wangi, aku hanyir. Bau aku bau dosa. Bau dia, bau indah..bau rumput surga. Kau pernah hidu bau rumput surga? Belum lagi..

Dia liang lentokkan jari jemari melukis pelan indah di langit, lalu ada gelongsor pelangi selepas hujan renyai yang sekejap. Aku hanya akan merosakkan segalanya dengan guruh,petir kilat dan awan gelap. Memunahkan harapan.

Senang kata dia Indah, dia Lawa. Kesempurnaan buat jiwa yang sederhana dan kachak.

Dia juga boleh menggubah lagu terindah, khas buat kekasih hatinya. Dia reti membahagiakan hati-hati yang sunyi jadi gembira dan happy. Aku hanya mampu menyeksa dan rabak hati-hati pencinta biar jadi serik.

Kayaknya aku ini tidak cukup Indah, tidak cukup Lawa. Menambah beban buat jiwa yang sudah cukup gulandah.

Mencari sinar biar kulit iman ini lebih putih barangkali?



Ya. Titik Noktah.