25 August 2010

unintended

Greetings~


andai masih ada dunia yang aku dan kau cipta semalam, aku akan hias dengan khabar angin yang paling indah, sebagai hiasan awan  yang bergantungan di langit. akan aku kucup setiap bintang agar sinarnya lebih terang dan menari dengan bulan bulat, bersama kau di sisi, memimpin aku ke sudut dunia kita yang paling atas.


aku juga akan persiapkan dinding kubu yang paling tebal, dengan doa lindungan daripada malaikat-malaikat teratas, agar tidak mudah kaum mereka ceroboh dan merampas setiap apa yang aku punya. aku tidak tegar lagi untuk kehilangan kau. tidak ada daya.


dan mungkin kali ini, setiap serangan yang dipalu ke atasku, mungkin, aku akan membalas. aku tidak akan terus diam dan biarkan kaum mereka memalu aku seperti dulu, hingga aku lembik dan bulat hati untuk biarkan kau berlalu.


yang penting tika itu, aku punya kamu dan vice versa.


kau dengar bunyi siulan burung yang terbang di bawah sinaran matahari? yang memancar terus mengenai wajahku saat kita duduk dan bercerita seumpama dunia ini kita yang punya. 


dan daun-daun maple kering gugur satu persatu mengenai rambut kamu, wajah kamu, bahu kamu.. hingga kau pun surut perlahan-lahan terbang mengikut angin. bersama hati yang kau janji akan pulangkan.


aku pon diam dengan sejuta kebisuan. kerna aku sedar aku yang berhabis memperjuangkan bayang-bayang kita.
and we had magic, and this is tragic.
itu semalam.


unintended.


aku masih menunggu hati yang pertama kali aku beri itu untuk pulang. hingga kini tiada. tidak tahu hilangnya ke mana. mungkin sudah dibawa pergi oleh sang juragan yang terus belayar hebat.




entri kali ni agak lame untuk hati hati yang segar.