09 August 2010

senyum untuk hukum

greetings~~

dulu
aku pernah selalu ukir senyuman yang sangat lebar sehinggakan mereka jatuh cinta dan larut dalam senyuman aku.bahagia.
senyuman aku ini adalah pantulan jiwa yang bahagia tanpa ada rasa sekelumit pon derita.
 selalunya senyum yang begini aku lemparkan tatkala hati merasa senang dan penuh dengan kasih sayang. 
senyumanku cukup manis seperti sirap panadol - manis, tetapi mampu meredakan kesakitan. 
menjadi pengubat untuk hati yang walang.
cita-cita aku, mahu sebarkan kegembiraan  pada dunia agar mereka turut merasa kebahagiaan ini. 


sekarang
 aku jarang senyum semanis gula-gula kapas.
*mengeluh*
senyum hanya untuk gambarkan ohh~~ betapa bahagianya aku!
namun, senyuman aku kini sekadar untuk menyedapkan hati orang lain.
agar mereka rasa senang dan takkan mampu kesan gundah yang aku rasa.
terkadang senyuman yang dipaksa ukir itu seakan beban yang menyentak otot pipi.


manusia..
sifatnya mementingkan diri.
dan aku adalah antara boneka nya.
senyuman itu harus aku tampal biar lekat di minda jahat mereka.
agar mereka berterusan rasa bersalah tika melakukan aku seperti puppet.
biar aku hukum mereka dengan senyuman aku.


kerna aku sedar ada yang ketawa melihat aku tersenyum, biarpun senyuman ku kini bersalut duka.
biarlah ada yang menegur, senyuman ku kini semanis strawberi, 
manis yang masam.
berseri tapi kusam.

cita-citaku belum mati lagi.